Harga Emas Berkilau Berkat Data Pekerjaan Amerika Serikat Yang Meleset

74

ilustrasi : Emas Batangan(dok.Suara.com.)

Timenews.co.id| Harga emas dunia naik ke level tertinggi 2 pekan pada perdagangan akhir pekan lalu, kenaikan ini dipicu oleh melemahnya dolar AS karena data pekerjaan AS berada jauh di bawah ekspektasi.

Mengutip CNBC, Senin (11/10/2021) harga emas di pasar spot naik 1,2 persen menjadi USD1.777.00 per ounce, membukukan kenaikan mingguan kedua berturut-turut. Sedangkan emas berjangka AS naik 1,3 persen menjadi USD1,781,60.

Data lapangan pekerjaan AS periode September meningkat jauh lebih rendah dari yang diharapkan, tetapi perekrutan dapat meningkat di bulan-bulan mendatang karena infeksi COVID-19 mereda.

Dolar AS melemah setelah rilis data tersebut, membuat emas lebih murah bagi pemegang mata uang lainnya.

“Telah terlihat harga emas menguat karena data ini mengurangi kemungkinan bahwa kita akan melihat tapering pada bulan November,” kata analis independen Ross Norman.

Dia menambahkan, “ini juga mendorong untuk melihat perak juga menguat, dan itu akan memberi bullish emas karena kepercayaan diri.”

Sementara harga logam lainnya perak naik 2,3 persen menjadi USD23,09 per ounce. Platinum naik 5,7 persen menjadi USD1.035,08, dan paladium naik 4,7 persen menjadi USD2.052,86.

Chairman Fed Jerome Powell mengatakan akan membutuhkan satu lagi laporan pekerjaan “layak” untuk menggerakkan proses pengurangan pembelian obligasi bulanan bank sentral AS senilai USD120 miliar.

Pengurangan stimulus dan tingkat suku bunga yang lebih tinggi mengangkat imbal hasil obligasi, yang diterjemahkan ke dalam peningkatan biaya peluang memegang emas batangan, yang tidak membayar bunga.

Sumber: Suara.com