Kasus Robot Trading Evotrade, Polisi Sita Mobil, Moge,Hingga Rumah

169

Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri telah menyita sejumlah mobil mewah, motor gede, tanah, dan bangunan terkait kasus dugaan investasi penjualan aplikasi robot trading Evotrade. (Foto/mpi/PUTERANEGARA).

JAKARTA – Penyidik Direktorat Tindak Pidana Ekonomi Khusus Bareskrim Polri telah menyita sejumlah mobil mewah, motor gede, tanah, dan bangunan terkait kasus dugaan investasi penjualan aplikasi robot trading Evotrade. Robot trading ini menggunakan skema ponzi atau piramida untuk meraup keuntungan.

Karo Penmas Divisi Humas Polri Brigjen Ahmad Ramadhan menyebut sejumlah barang bukti yang telah disita, antara lain 1 buah Mobil Lexus L570, 1 buah Mobil BMW M5 beserta BPKB, BMW Z4 beserta PKB , Mini Cooper, Sepeda motor Harley Davidson, Motor Vespa Primavera. Kemudian 6 unit laptop, 5 unit hp, uang tunai 1.150 lembar pecahan SGD1.000 dan 1.000 lembar pecahan Rp100.000.

“Kemudian, tanah dan bangunan yang berlokasi di Green Tombro Residence, Malang,” kata Ramadhan dalam konferensi pers di Gedung Humas Polri, Jakarta Selatan, Kamis (24/3/2022).

Ramadhan menyebut, penyidik juga melakukan pemblokiran rekening enam tersangka kasus ini dengan nilai total Rp250 miliar.

Dalam kasus ini, para korban dijanjikan keuntungan berjenjang hingga 10% dari uang yang disetorkan awal. Bagi member yang paling bawah, hanya akan mendapat keuntungan 2%.

Perusahaan robot trading Evotrade menggunakan skema ponzi atau piramida dalam meraup keuntungan. Skema itu merupakan sistem pemberian keuntungan secara berjenjang yang biasa banyak terjadi dalam produk-produk investasi bodong atau palsu.

Pola bisnis tersebut diduga dapat melanggar ketentuan pidana lantaran keuntungan atau bonus yang diperoleh bukan dari hasil penjualan barang, melainkan keikutsertaan atau partisipasi para peserta. Sejauh ini, polisi menduga ada 3.000 pengguna aplikasi Evotrade. Mereka tersebar di beberapa wilayah di Indonesia.

Atas perbuatannya, para tersangka dijerat Pasal 105 dan/atau Pasal 106 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2014 tentang Perdagangan dan/atau Pasal 3 dan/atau Pasal 4 dan/atau Pasal 5 dan/atau Pasal 6 Juncto Pasal 10 Undang-undang Nomor 8 Tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

Ditipideksus Bareskrim Polri sebelumnya menetapkan enam orang tersangka kasus dugaan investasi penjualan aplikasi robot trading dengan skema ponzi atau piramida ilegal. Mereka adalah, AD (35), AMA (31), AK (42), D (42), DES (27), dan MS (26). Mereka diketahui memiliki peranan yang berbeda-beda.(Red)

Sumber :nasional.sindonews.com