Terima Hasil Reset Ikan Gabus Untuk Covid-19, Bupati Sergai Dukung Hasil Tim Peneliti USU

35
Bupati Sergai, Darma Wijaya didampingi Ketua Forda UKM Sergei, Budi SE. MM terima penyerahan hasil riset ikan gabus untuk Covid/19 dari tim peneliti USU di ruang kerja Bupati.(Foto Bersama/istimewa)

SERGAI- timenews.co.id| Tim peneliti Universitas Sumatera Utara (USU), menyerahkan hasil riset ikan gabus untuk Covid-19 kepada Bupati Serdang Bedagai (Sergai), Darma Wijaya di ruang kerja Kantor Bupati Sergai Selasa, (31/8/2021).

Penyerahan tersebut diketuai oleh Imam Bagus Sumantri MSi. Apt didampingi Dekan Fakultas Farmasi Universitas Sumatera Utara (USU), Khairunnisa M Pharm, Ph. D Apt, Staf ahli Dekan, Sonny Eka Nugraha MSi Apt, Yuandani M. Si Ph.D Apt, Direktur PT Akar Rimba Nusantara, Sutristo dan Ketua Dewan UKM Sergai, Budi,SE, MM.

Ketua tim Peneliti USU, Imam Bagus Sumantri mengungkapkan hasil riset yang dilakukannya menunjukkan kombinasi extract ikan gabus, meniran dan temulawak memiliki aktivitas farmakologis sebagai peningkat imun karena kaya protein (albumin), lemak, asam amino, vitamin dan mineral lengkap untuk menjaga daya tahan tubuh dan sebagai supplemen mempercepat penyembuhan pasien Covid-19.

Sementara itu, Direktur PT Akar Rimba Nusantara, Sutristo mengatakan, produk yang diriset oleh Tim Farmasi USU ini telah memiliki izin edar dari Badan POM. Produk ini dikemas dalam bentuk kapsul dan sirup. “Untuk kapsul diberi nama fitbumino.

Sedangkan yang dalam bentuk sirup kombinasi extract ikan gabus, meniran dan temulawak menggunakan madu dengan rasa jeruk yang disukai anak-anak dengan nama fitbumin vemuno,” kata Sutristo.

Menurutnya, Kabupaten Sergai sangat berpotensi untuk mengembangkan ikan gabus, baik itu untuk kebutuhan farmasi dan juga konsumsi. Pihaknya sendiri kini tengah bersinergi dengan Kementrian Kelautan dan Perikanan, balai penelitian baik yang berada di pusat maupun di Sumatera Utara untuk membantu melakukan pengembangan budidaya gabus di Sergai sehingga bisa menjadi sentra produksi ikan gabus terbesar di Indonesia.

Sambung Sutristo, dalam upaya menjadikan Sergai sebagai daerah sentra produksi gabus terbesar, pihaknya tentu tak dapat bekerja sendiri. Pihaknya harus berkolaborasi dengan pemerintah dan juga para peneliti,ujarnya.

Dalam kesempatan yang sama Bupati Sergai, Darma Wijaya mengatakan, pihaknya menyambut baik upaya yang dilakukan oleh PT Akar Rimba Nusantara, apalagi hal ini akan berdampak bagi perekonomian masyarakat kabupaten Sergai.

“Ini program yang sangat baik, karena selama ini masyarakat terkendala di masalah pemasaran. Pada saat panen mereka bingung bagaimana memasarkan produknya. Jika di sini sudah ada pabriknya ya tentu harus kita dukung. Dengan adanya PT Akar Rimba Nusantara hulu hilirnya bisa dapat,” kata Darma Wijaya

Hal senada juga diungkapkan Ketua Dewan UKM, Budi SE, MM, pihaknya sangat berterima kasih atas upaya yang telah dilakukan oleh Tim Peneliti USU dan PT Akar Rimba dalam mengangkat nama Sergai sebagai daerah sentra produksi gabus terbesar.

Budi mengatakan, UKM Sergai siap mendukung budidaya ikan gabus di 17 kecamatan.

“Kita sudah melakukan pelatihan budidaya gabus kepada masayarakat Sergai tahap pertama pada 14 Agustus 2021 yang diikuti oleh 25 peserta,” kata Budi.

Sementara itu, Dekan Fakultas Farmasi USU, Khairunissa M Pharm, Ph.D.Apt mengungkapkan, untuk membangun daerah memang diperlukan sinergi antara pemerintah, industri, akademisi, dan komunitas.

Menurut Khairunnisa dengan konsep Triple Helix perguruan tinggi, industri, dan pemerintah dalam bekerja sama dan mempromosikan inovasi yang dapat berkontribusi dalam pertumbuhan ekonomi,”tutupnya.

(red)